Skorpedia: Sejarah dan Keindahan Teknik Penalti Panenka yang Menggoda

2 Agustus 2022, 22:30 WIB
Penulis: Irfan Sudrajat
Editor: Irfan Sudrajat
Cover artikel Skorpedia.
Cover artikel Skorpedia. /Jovi/Skor.id

  • Penalti Panenka sudah sangat dikenal dalam sejarah sepak bola.
  • Teknik penalti ini pertama kali dilakukan oleh Antonin Panenka.
  • Berikut ini pembahasan tentang sejarah teknik tendangan penalti Panenka.

SKOR.id - Dalam Skorpedia sebelumnya, Skor.id mengulas tentang Cruyff Turn. Teknik melewati lawan yang merupakan warisan atau legacy dari sosok legendaris Johan Cruyff.

Johan Cruyff akan diingat salah satunya dengan teknik Cruyff Turn tersebut. Figure yang telah wafat ini hanya satu dari segelintir pemain yang meninggalkan warisan teknik dalam sejarah sepak bola.

Nama Johan Cruyff akan diingat dengan cara yang sangat baik. Karena Cruyff Turn yang membuat sepak bola menjadi kaya dan kemudian menjadi teknik yang membuat sepak bola semakin berkembang.

Namun, bukan hanya Johan Cruyff yang namanya harum karena teknik. Ada sosok lain yang sangat pantas juga untuk dikedepankan. Dan, sosok tersebut adalah Antonin Panenka.

Dalam Skorpedia kali ini, Skor.id akan mencoba mengulas tentang warisan Antonin Panenka yang bernama Panenka Penalty atau Penalti Panenka.

Apakah Penalti Panenka?

Penalti Panenka adalah teknik menembak penalti dengan cara mencungkil bola yang memberikan efek melambuang dan diarahkan ke tengah gawang.

Karena cara tembakan dengan efek melambung itu pula, Penalti Panenka harus dilakukan (ditendang) dengan cara yang pelan tapi tetap bertenaga.

Ketika bola melambung di udara, arah bola tersebut akan menukik (menurun) membentuk curva. Cara ini yang kemudian membuat penjaga gawang (kiper) lawan tertipu.

Kiper biasanya akan bergerak ke sisi kanan atau kiri sebuah gerakan yang memang biasa dilakukan penjaga gawang setiap kali menghadapi penalti.

Jadi, Penalti Panenka bukan tendangan penalti seperti kebanyakan seperti tendangan yang keras, atau tembakan dengan arah bola mendatar, tembakan ke sisi atas dalam gawang.

Seorang pemain yang berhasil melakukan Penalti Panenka akan mendapatkan pujian karena melakukan sesuatu (penalti) dengan cara yang tidak pernah diduga-duga. Bahkan, pemain tersebut bisa dikatakan nekat.

Kalau saja penalti itu gagal menjadi gol, seperti bola malah melambung melewati mistar gawang atau terbaca oleh kiper, tentu akan menjadi momen yang boleh jadi memalukan.

Legenda sepak bola Brasil, Pele, pernah memberikan pernyataan tentang Penalti Panenka: "Siapapun yang melakukan penalti seperti itu (Penalti Panenka) pastilah dia antara seorang yang genius atau orang gila".

Sejarah Penalti Panenka

Final Piala Eropa 1976 yang terjadi pada 20 Juni 1976 merupakan waktu "lahirnya" momen Penalti Panenka.

Ketika itu, laga final mempertemukan Cekoslowakia vs Jerman Barat di Stadion Red Star, Belgrade.

Pertandingan berakhir 2-2 di waktu normal hingga dilakukan perpanjangan waktu (extra time). Kedudukan tidak berubah hingga akhirnya laga harus ditentukan lewat adu penalti.

Dalam adu penalti, penembak keempat timnas Cekoslowakia, Ladislav Jurkemik, berhasil membuat skor 4-3.

Penembak timnas Jerman Barat kemudian mendapat gilirannya sebagai penembak keempat. Eksekutor itu adalah Uli Hoeness.

Uli Hoeness gagal menjalankan tugasnya. Saat itulah, timnas Cekoslowakia menyandarkan harapannya kepada penembak kelima mereka.

Penembak kelima mereka itu adalah Anontin Panenka. Dan, di momen itulah, Antonin Panenka memperlihatkan aksi yang tidak terduga.

Dia berlari namun kemudian ternyata tidak menembak bola itu dengan keras melainkan melambungkannya.

Kiper timnas Jerman ketika itu, Sepp Meier adalah korban dari teknik Penalti Panenka. Dia bergerak ke kiri sedangkan bola bergerak melambung lurus masuk ke gawangnya dengan cara yang pelan.

Andai saja ketika itu Sepp Meier tetap berdiri di posisi asalnya, tentu dia bisa dengan sangat muda menangkap bola pelan yang melambung tersebut.

Namun, inilah yang terjadi, sebuah drama penalti yang membuat timnas Ceko tampil sebagai juara.

Momen yang kemudian diingat sebagai lahirnya Penalti Panenka. Dalam sepak bola ketika itu di ajang-ajang besar, belum pernah ada sebelumnya yang pernah mencetak gol penalti dengan cara demikian.

Antonin Panenka adalah yang pertama dan karena itulah kemudian penalti tersebut disebut dengan Penalti Panenka.

Dari Totti, Zidane, Pirlo, hingga Benzema

Seperti kata Pele, mereka yang melakukan teknik Panenka dalam penalti tentulah pemain yang genius atau pemain itu memang "gila".

Penalti Panenka yang tercipta di final Piala Eropa 1976 tersebut faktanya menginspirasi sebagian besar pemain bintang.

Mereka tergoda untuk menjajal teknik tersebut. Entah apa yang membuat mereka tiba-tiba memutuskan menendang penalti dengan cara teknik Panenka.

Bukan ingin memberikan sensasi, melainkan karena tentu sebagai teknik yang bertujuan mencetak gol.

Cara Panenka, seringkali dilupakan oleh kiper namun akan selalu ada menjadi pilihan bagi para eksekutor.

Faktanya, mereka yang melakukan tendangan Penalti Panenka memang tergolong pemain yang "genius" atau pemain yang tidak biasa.

Francesco Totti pernah mencetak gol dengan cara Penalti Panenka pada 29 Juni 2000 dalam ajang semifinal Piala Eropa 2000 saat Italia mengalahkan Belanda, 3-1.

Lalu ada Andrea Pirlo yang juga untuk timnas Italia mencetak gol dengan penalti Panenka dalam laga perempat final Piala Eropa 2012 lawan Inggris.

Zinedine Zidane pernah membuat publik dunia kagum saat mencetak penalti itu di fase final Piala Dunia 2006. Dia mengelabui kiper timnas Italia, Gianluigi Buffon.

Bayangkan, dalam ajang fase final dengan tekanan yang tinggi, Zinedine Zidane masih bisa "bermain-main" dengan seni tendangan Panenka.

Sejumlah pemain lain yang pernah melakukannya adalah Alexis Sanchez, Sebastian Abreu, Sergio Ramos, Rudi Voller, Thierry Henry, Paolo Di Canio, Lionel Messi, bahkan Cristiano Ronaldo.

Lalu ada nama Omar Abdulrahman yang melakukannya untuk timnas Uni Emrat Arab di Piala Asia 2015 lawan Jepang.

Sedangkan pemain terakhir yang melakukannya di sebuah ajang resmi dan besar adalah Karim Benzema di semifinal Liga Champions.

Tepatnya pada 26 April 2022 lalu yang membuat Real Madrd menang 4-3 atas Manchester City dan lolos hingga ke final hingga akhirnya Real Madrid tampil sebagai juara.

Apa reaksi fans City terkait aksi Karim Benzema saat itu? Fans City berdiri bertepuk tangan memberikan pujian kepada Karim Benzema.

Cara Melakukan Teknik Penalti Panenka

1. Seorang eksekutor harus yakin dengan apa yang akan dilakukannya. Pemain tersebut harus tenang, rileks, dan memiliki mental yang kuat.

2. Seperti penembak penalti, seorang eksekutor biasanya mengarahkan pandangannya ke sebuah sisi atau sudut gawang. Ini trik seolah-olah dirinya akan mengarahkan bola ke arah tersebut.

3. Pemain mengambil jarak, belari dengan kecepatan yang biasa, tapi kemudian dengan tiba-tiba menurunkan kecepatan.

4. Ketika itulah, tendang bola dengan ujung kaki sehingga membuat arah bola melambung dengan kekuatan yang pelan. Arahkan bola ke tengah. Setelah itu, lihat hasilnya.

Itulah tendangan Penalti Panenka yang sederhana. Namun, dengan cara yang sederhana itu pula, menyimpan keindahan serta kejutan. Dan, itu adalah teknik Penalti Panenka.

Berita Skorpedia Lainnya: 

Skorpedia: Poros Halang, Istilah Posisi Pemain Bertahan dari Sepak Bola Indonesia

Skorpedia: Mengenal Jenis dan Peran Kru Pit Stop dalam Ajang F1

Skorpedia: Galatama, Kompetisi Semipro Pertama di Indonesia dengan Inisiator Wartawan

  • Sumber: Sky Sports
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Dunia

    Senin, 14 Juni 2021

    6 Gol Terbaik Rep Ceko di Piala Eropa: Jan Koller, Milan Baros, sampai Antonin Panenka

    Berikut ini adalah deretan gol terbaik Republik Ceko sepanjang gelaran Piala Eropa.

    Timnas Indonesia

    Jumat, 22 Oktober 2021

    Yusuf Ekodono Mengenang Tendangan ala Panenka di Final SEA Games 1991

    Hingga saat ini, Yusuf Ekodono masih mengenang laga final SEA Games 1991 yang kala itu digelar di Ibu Kota Filipina, Manila

    Liga Champions

    Rabu, 27 April 2022

    Manchester City vs Real Madrid: Alasan Karim Benzema Gunakan Penalti Panenka

    Karim Benzema menyampaikan alasannya mengambil penalti dengan teknik Panenka.

    Bola Internasional

    Selasa, 3 Mei 2022

    Deretan Pemain Top yang Cetak Gol Lewat Panenka, Terbaru Karim Benzema

    Skor.id menghadirkan sejumlah pemain top yang sukses mencetak gol dengan Panenka.

    Terbaru

    Bola Internasional

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Yokohama F. Marinos Diramalkan Juara J1 League 2022 Gara-Gara Ini

    Perolehan poin the Marinos saat ini lebih banyak dibandingkan tiga tahun silam dengan periode yang sama.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    VIDEO: Penjelasan Thomas Tuchel soal Keributan dengan Antonio Conte

    Simak video pernyataan Thomas Tuchel terkait keributan yang terjadi dengan Antonio Conte di pertandingan Chelsea vs Tottenham Hotspur.

    Bola Internasional

    Selasa, 16 Agustus 2022

    India Kena Suspend FIFA, PSM Makassar Bisa Dapat Berkah

    FIFA mengumumkan sanksi terhadap Federasi Sepak Bola India (AIFF) pada Selasa (16/8/2022).

    Liga Spanyol

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Jurgen Klopp Mengaku Bingung dengan Aktivitas Transfer Barcelona Musim Panas Ini

    Jurgen Klopp tidak mengerti dengan aktivitas transfer Barcelona musim panas ini.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Manchester United Diprediksi Finis di Papan Bawah jika Tak Datangkan Striker Baru

    Manchester United terancam finis di papan bawah andai tidak menadatangkan striker baru.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Sejak Ditinggal Sir Alex Ferguson, Manchester United Disebut Cuma Punya 2 Rekrutan Sukses

    Gary Neville menyebut Manchester United cuma punya dua rekrutan sukses setelah ditinggal Sir Alex Ferguson.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    VIDEO: Bertengkar dengan Thomas Tuchel, Antonio Conte Sebut Wasit Tidak Paham Dinamika

    Cuplikan video wawancara Antonio Conte setelah laga Chelsea vs Tottenham Hotspur.

    Liga Italia

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Juventus vs Sassuolo: Angel Di Maria Langsung Cetak Gol di Laga Debutnya

    Angel Di Maria langsung mencetak gol di laga perdananya bersama Juventus di Liga Italia.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Jurgen Klopp Ingin Bicara dengan Darwin Nunez usai Sang Pemain Dikartu Merah

    Jurgen Klopp akan segera mengobrol dengan Darwin Nunez setelah sang pemain mendapat kartu merah lawan Crystal Palace.

    Liga Inggris

    Selasa, 16 Agustus 2022

    Liverpool vs Crystal Palace: Dikartu Merah, Darwin Nunez Ulangi Catatan 12 Tahun Lalu

    Darwin Nunez mengulangi catatan yang terjadi tahun 2010 lalu setelah dikartu merah dalam laga Liverpool vs Crystal Palace.
    X