Koreografi Selebrasi Gol Brasil: Siapkan 10 Tarian, Berlatih di TikTok, Eksekusi di Lapangan

9 Desember 2022, 17:40 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Kuartet pemain Brasil (kika) Raphinha, Vinicius Junior, Lucas Paqueta, dan Neymar, melakukan koreografi selebrasi gol mereka ke gawang Korea Selatan dari lagu Pagodao do Birimbola dari grup musik Brasil, Os Quebradeiras.
Kuartet pemain Brasil (kika) Raphinha, Vinicius Junior, Lucas Paqueta, dan Neymar, melakukan koreografi selebrasi gol mereka ke gawang Korea Selatan dari lagu Pagodao do Birimbola dari grup musik Brasil, Os Quebradeiras. /Twitter @brfootball

  • Koreografi selebrasi gol timnas Brasil saat menang atas Korea Selatan masih menjadi topik perbincangan hangat.
  • Ternyata skuad Selecao telah mempersiapkan 10 macam tarian untuk diperagakan di Piala Dunia 2022 Qatar.
  • Pelatih Tite bahkan berusaha mengadaptasi bahasa tarian pemainnya yang terbilang masih sangat muda itu.

SKOR.id - Para pemain Brasil dan banyak penggemar sepak bola di seluruh dunia menikmati selebrasi menari dari setiap gol yang dicetak Selecao dalam kemenangan 4-1 Senin atas Korea Selatan di Piala Dunia 2022.

Tetapi bagi sebagian orang yang melihat tarian itu sebagai tindakan tidak hormat terhadap lawan mereka yang kalah, ada kabar buruk: Brasil tidak akan berhenti menari!

Setelah lolos ke perempat final Piala Dunia dengan empat gol yang semua dicetak sebelum paruh waktu di Stadion 974 Doha, Raphinha menjelaskan: "Ini masalah bagi mereka yang tidak menyukainya, kami akan terus melakukannya."

Bahkan sebelum Brasil memainkan pertandingan pertama mereka di Qatar, striker Barcelona itu mengungkapkan bahwa mereka telah berlatih sebanyak 10 tarian dan siap untuk merayakannya.

Melawan Korea Selatan, semua selebrasi mengikuti protokol yang sama. Setelah gol dicetak, semua pemain Selecao berkumpul, berpelukan, dan memberi selamat pada pencetak gol sebelum kuartet Neymar, Lucas Paqueta, Vinicius Junior dan Raphinha jadi sorotan dengan salah satu gerakan mereka.

Koreografi pertama didasarkan pada lagu "Pagodao do Birimbola" yang dipopulerka oleh grup musik Brasil, Os Quebradeiras, salah satu lagu paling populer di TikTok di Brasil.

Momen yang menentukan terjadi di lapangan, tetapi latihan dimulai lebih awal, dengan video dibagikan di antara para pemain ketika mereka berada di Qatar. Versi gerakan menari yang diposting oleh Neymar di akun TikToknya telah ditonton lebih dari 10 juta kali.

"Setiap hari kami mengirim video dan, di hotel, kami hanya mengatakan: 'Ini akan jadi yang itu,'" jelas Paqueta. "Brasil adalah tim yang semua orangnya senang membuat gol, senang meraih kemenangan. Semua orang merayakannya dengan cara mereka sendiri."

Ternyata, salah satu pengamat yang tak menikmati tontonan itu adalah Roy Keane, mantan kapten Manchester United yang berkomentar saat bertugas sebagai analis TV: "Saya tidak suka ini. Orang bilang itu budaya mereka. Menurut saya itu benar-benar tidak menghormati tim lawannya."

Tanggapan sederhana Paqueta terhadap kritik itu adalah dengan mengatakan "hal pertama adalah menghormati ini" sebelum menambahkan: "Tarian adalah simbol, cara simbolis ini untuk menunjukkan kegembiraan kami mencetak gol. Kami tidak melakukannya untuk tidak menghormati, kami tidak melakukannya di depan lawan. Kami hanya menari." 

"Kami berkumpul, Anda dapat melihat itu, semua orang ada di sini. Kemudian kami mulai merayakannya, ini adalah momen kami, kami mencetak gol, jadi merayakannya. Jika dia tidak menyukainya, saya tidak bisa berbuat banyak untuknya. Jika kami mencetak gol lagi, kami akan terus merayakannya."

Bahkan pelatih Tite pun terlibat dalam salah satu selebrasi gol tersebut. Setelah Richarlison mencetak gol ketiga setelah kurang dari setengah jam pertandingan, pelatih berusia 61 tahun itu mencoba menarikan selebrasi striker Tottenham itu berdasarkan musik "Dança do Pombo" (dalam bahasa Inggris jadi "Pigeon Dance") oleh Mc Faisca e os Perseguidores.

Tite melakukannya dengan dikelilingi pemainnya di depan bangku cadangan Brasil -- sebuah permintaan dari sang pelatih agar tidak terlihat bahwa mereka tidak menghormati lawan mereka.

"Kami mencoba menyesuaikan dengan karakteristik para atlet. Mereka masih sangat muda, dan saya harus sedikit menyesuaikan diri dengan mereka. Mereka memiliki bahasa tarian," jelas Tite yang mengungkapkan hal itu sebelum "Danca do Pombo" itu dia telah mencoba mengikuti para pemain dalam rutinitas lain tetapi dia merasa itu terlalu sulit.

"Yang itu ('Danca do Pombo') saya bisa melakukan sesuatu yang serupa, tetapi sedikit lebih buruk. Jadi, saya mengatakan bahwa jika (Richarlison) mencetak gol, dia dapat melakukannya dan saya akan menari." 

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by BUARQUE (@buarque)

Tite menambahkan bahwa dia berhati-hati untuk memastikan bahwa selebrasinya tidak akan dilihat sebagai cara mengejek rekan-rekannya di ruang istirahat Korea Selatan, menambahkan: "Akan selalu ada orang jahat yang akan mengatakan itu tidak sopan. Jadi, saya bertanya kepada pemain untuk menyembunyikan saya untuk sementara waktu."

"Saya tahu visibilitasnya, ada banyak kamera, saya tidak ingin ada interpretasi lain selain kebahagiaan sejati untuk gol, untuk tim, untuk kinerja, untuk hasil, bukan rasa tidak hormat kepada lawan, karena memang tidak. Tapi saya tidak bisa menyembunyikannya."

Menjelang perempat final hari Jumat melawan finalis 2018 Kroasia, Brasil sudah memiliki pesaing untuk menjadi perayaan gol koreografi mereka berikutnya: "Aquecimento Senta Senta Suave" oleh Buarque, teman dekat Vinicius Jr., dan MC Kevin O Chris.

Penyerang Real Madrid itu bercanda kepada streamer Brasil, Casimiro: "Atas kehendak Tuhan, sampai final, akan ada banyak tarian yang akan datang."***

Berita Timnas Brasil Lainnya:

VIDEO: Yang Wajib Anda Tahu Soal Kroasia vs Brasil di Piala Dunia 2022

Piala Dunia 2022: Head to Head Kroasia vs Brasil

Piala Dunia 2022: Selebrasi Tarian Dikecam Roy Keane, Dua Pemain Brasil Buka Suara

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: ESPN
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Dunia

    Jumat, 9 Desember 2022

    Piala Dunia 2022: Harry Redknapp Sebut Satu Pemain yang Bisa Redam Kylian Mbappe

    Harry Redknapp menyebut satu nama pemain Inggris yang bisa menetralisir kekuatan Kylian Mbappe.

    Dunia

    Jumat, 9 Desember 2022

    Piala Dunia 2022: Jelang Lawan Argentina, Louis van Gaal Balas Kritik Angel Di Maria

    Louis van Gaal memberikan jawaban tak biasa terkait kritik yang dilonatkan Angel Di Maria jelang duel Belanda vs Argentina di Piala Dunia, Sabtu (10/12/2022) dini hari WIB.

    Dunia

    Jumat, 9 Desember 2022

    VIDEO: Yang Wajib Diketahui tentang Belanda vs Argentina

    Video hal-hal yang penting yang wajib diketahui tentang pertandingan Belanda vs Argentina.

    Dunia

    Jumat, 9 Desember 2022

    Qatar Minta Militan Hamas dan Jihad Islam Palestina Jaga Ketenangan di Gaza selama Piala Dunia 2022

    Qatar meminta kelompok militan Hamas dan Jihad Islam Palestina jaga ketenangan di Gaza selama Piala Dunia 2022 berlangsung.

    Terbaru

    Dunia

    Rabu, 8 Februari 2023

    Janji Piala Dunia Lionel Messi ke Rodrigo De Paul yang Cedera Terungkap

    Rodrigo De Paul menceritakan tentang janji yang diberikan Lionel Messi kepada dirinya yang cedera di Piala Dunia 2022 lalu.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Klub Lawas Singapura Jadi Partner Pertama Pemilik Manchester City di ASEAN

    Pemilik Manchester City jalin kerja sama pertama di ASEAN dengan klub lawas Liga Singapura.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Daftar Negara yang Sudah Lolos ke Piala Dunia U-20 2023 di Indonesia

    Berikut ini adalah negara-negara yang sudah memastikan diri lolos ke putaran final Piala Dunia U-23 2023.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Penyerang Masa Depan Malaysia Dipinjam Klub Liga Islandia

    Klub Liga Islandia meminjam salah satu pemain muda yang digadang sebagai penyerang masa depan Malaysia.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Susul Park Hang-seo, Direktur Teknik Vietnam Juga Memutuskan Pergi

    Direktur Teknik Federasi Sepak Bola Vietnam (VFF) menyusul Park Hang-seo

    Dunia

    Sabtu, 4 Februari 2023

    Liga Malaysia 2023 Hanya Satu Kasta, Kuota Pemain Asing Sembilan Orang

    Kuota pemain asing untuk klub Liga Malaysia 2023 berjumlah sembilan pemain

    Dunia

    Sabtu, 4 Februari 2023

    VIDEO: Perjalanan Karier Raphael Varane di Timnas Prancis

    Berikut ini video seputar perjalanan karier Raphael Varane bersama timnas Prancis sebelum memutuskan pensiun.

    Dunia

    Jumat, 3 Februari 2023

    Debutan Termuda Ketujuh Liga Singapura adalah Siswa Berpretasi di Sekolahnya

    Liga Singapura 2022 "menghasilkan" satu pemain debutan dengan usia yang sangat muda.

    Dunia

    Jumat, 3 Februari 2023

    Klub Elite Liga Malaysia Bungkam Juara Tiga Kali Liga Rusia

    Klub elite Liga Malaysia, Johor Darul Takzim menang atas juara tiga kali Liga Rusia

    Dunia

    Rabu, 1 Februari 2023

    Shaikh Salman bin Ebrahim Al Khalifa Kembali Terpilih Jadi Presiden AFC untuk Ketiga Kalinya

    Sementara itu, tidak ada wakil dari Indonesia untuk posisi Wakil Presiden, Anggota Exco Wanita, Anggota Exco AFC periode 2023-2027.
    X