Kiper Pahlawan Maroko Itu Pernah 'Menipu' dan Bikin Panas Kuping Erling Haaland

8 Desember 2022, 08:45 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Para pemain Maroko beramai-ramai melemparkan kiper Yassine Bounou menyusul aksi heroiknya membawa Maroko menyingkirkan Spanyol di Piala Dunia 2022 Qatar.
Para pemain Maroko beramai-ramai melemparkan kiper Yassine Bounou menyusul aksi heroiknya membawa Maroko menyingkirkan Spanyol di Piala Dunia 2022 Qatar. /Twitter @FIFAWorldCup

  • Nama Yassine Bounou jadi pembicaraan dunia setelah menggagalkan dua penalti Spanyol di babak 16 besar Piala Dunia 2022 Qatar.
  • Aksi heroik sang penjaga gawang membawa Maroko ke perempat final Piala Dunia untuk pertama kalinya dalam sejarah.
  • Itu bukan kebetulan karena dia kiper terbaik LaLiga musim lalu.

SKOR.id - Bintang LaLiga, Yassine Bounou membawa profilnya ke level baru pada Rabu pagi WIB, menyelamatkan dua penalti untuk mengirim Maroko ke perempat final Piala Dunia 2022 dengan mengorbankan Spanyol.

Pemain berusia 31 tahun itu telah muncul sebagai salah satu penjaga gawang paling andal di Eropa sejak kepindahannya senilai €4 juta ke Sevilla pada tahun 2020 dan mengklaim Zamora Trophy sebagai kiper terbaik di kasta tertinggi Spanyol musim lalu, menyingkirkan persaingan dari Thibaut Courtois (Real Madrid) dan Marc-Andre Ter Stegen (Barcelona).

Bounou, yang lebih dikenal dengan julukannya Bono, menggagalkan Sergio Busquets dan Carlos Soler dari titik penalti untuk melumpuhkan negara tempatnya bermain selama 10 tahun terakhir.

"Anda tahu penalti, ini sedikit intuisi, sedikit keberuntungan," kata Bounou pada beIN Sports.

"Kami menang, itu yang paling penting. Angkat topi untuk seluruh tim (Maroko) - mereka melakukan pekerjaan itu. Luar biasa."

"Tidak mudah untuk tetap fokus selama 120 menit, melawan tim Spanyol yang mendominasi bola dengan baik, yang menguasai bola."

"Ketika Anda menjalani saat-saat seperti ini, terkadang sulit untuk menyadarinya. Kami akan berusaha menghindari kebisingan di sekitar kami, tetap fokus pada diri kami sendiri, pada pekerjaan kami, pemulihan kami."

Kini, kiper Sevilla itu jadi perbincangan dunia sepak bola setelah dinobatkan sebagai Man of the Match di babak 16 besar. Lantas, siapa pahlawan Maroko dan apa yang akan terjadi selanjutnya?

Kebangkitan Bono
Lahir di Quebec, Kanada, kiper No. 1 Maroko itu gabung dengan akademi Wydad Casablanca di usia delapan tahun dan masuk ke tim utama pada usia 19 tahun saat cedera membuka pintu baginya untuk membuat namanya terkenal saat bermain di leg kedua final Liga Champions Afrika, melawan Esperance, pada tahun 2011.

Dia bermain delapan kali lagi untuk klub itu, sebelum pindah ke Atletico Madrid, menerima persyaratan gaji kecil untuk menantang dirinya sendiri di Eropa.

Dengan kehadiran Thibaut Courtois, Sergio Asenjo, dan Joel Robles, Bono tampil untuk tim B klub ibukota Spanyol, sebelum peminjaman selama dua tahun ke Zaragoza menawarinya rasa sepak bola tim utama di level LaLiga 2.

Perpindahan permanen ke Girona menyusul, di mana Bono memainkan peran kunci dalam mendapatkan promosi ke papan atas. Dua musim yang kuat di LaLiga menyebabkan kepindahan ke Seville, awalnya dengan status pinjaman.

Bono membuat delapan penampilan pada 2019/20, di belakang Thomas Vaclik dalam urutan otoritas penjaga gawang, sebelum naik menjadi No. 1, menjadikannya permanen – dan dia tidak pernah melihat ke belakang.

Hingga saat ini, sang kiper telah membuat 120 penampilan untuk Sevilla, mencatatkan 53 clean sheet dan merupakan satu-satunya pemain dalam sejarah klub itu yang pernah mengklaim Trofi Zamora yang bergengsi.

Dia juga menjadi bagian penting dari kemenangan Sevilla di Liga Europa 2019/20 di bawah pelatih Julen Lopetegui saat tim LaLiga itu mengalahkan Wolverhampton Wanderers, Manchester United dan Inter Milan dalam perjalanan untuk mengangkat trofi juara.

Musim ini merupakan musim yang sulit bagi Sevilla, yang memasuki jeda Piala Dunia dengan duduk di urutan ke-18, dengan Bono telah kebobolan 22 kali dalam 14 pertandingan.

Klub akan mengandalkan Jorge Sampaoli untuk memimpin mereka kembali ke padang rumput yang lebih aman saat kompetisi dilanjutkan.

Bikin Panas Erling Haaland
Sementara Bono mempertahankan profil yang relatif rendah dan beberapa orang mungkin menggambarkannya sebagai under-rated, ada satu momen di Liga Champions yang membuatnya menjadi berita utama.

Di babak 16 besar 2021, sang kiper berhadapan langsung dengan Erling Haaland dalam hasil imbang 2-2 antara Borussia Dortmund dan Sevilla.

Haaland mencetak kedua gol untuk tim Jerman itu, tetapi itu menimbulkan kontroversi besar saat ia menendang ulang penaltinya dan merayakannya dengan mengejek sang kiper.

“Dia terlalu jauh (dari garisnya),” kata Haaland, menjelaskan kejadian sebenarnya. “Jika dia berdiri di garisnya, saya akan mencetak gol itu - dan itulah yang terjadi pada gol kedua."

“Saya meleset dan kemudian dia (Bono) curang. Lalu saya mengambilnya lagi dan mencetak gol ketika dia tidak curang."

 

"Ketika dia berteriak di depan wajah saya setelah penalti pertama, saya berpikir 'akan lebih baik untuk mencetak gol lagi' - dan itulah yang terjadi, jadi itu bagus."

Ditekan tentang apa yang dia katakan kepada Bono, Haaland itu menjawab: “Saya tak ingin mengatakannya. Saya tidak tahu apa artinya, tetapi saya mengatakan apa yang dia katakan setelah saya melewatkan yang pertama."

"Mungkin itu karma di dunia ini."

Dortmund melaju dengan agregat 5-4, sebelum disingkirkan oleh Manchester City.

Target Selanjutnya
Maroko hanya kebobolan satu gol sejak pelatih Walid Reragui mengambil kendali tiga bulan dari Piala Dunia ini dan Bono telah menjadi bagian penting untuk mencapainya.

Satu-satunya gol yang berhasil menjebol gawang Bono di Piala Dunia Qatar datang melalui serangan yang dibelokkan dari Kanada di babak penyisihan grup – dan rekor tersebut tampak besar menjelang pertemuan dengan Portugal yang merajalela.

Meskipun, dia tidak tampil dalam pertandingan kedua Maroko lawan Belgia, secara misterius menghilang dari daftar timnya hanya beberapa menit sebelum kick-off, setelah lagu kebangsaan dinyanyikan.

Ternyata, dia menderita vertigo dan memilih untuk duduk.

“Bono, pujian yang adil untuknya, dia menjalani turnamen hebat,” kata legenda Denmark, Thomas Sorensen di podcast GegenPod Optus Sport.

“Dia memiliki permainan di mana dia menghilang sebelum kick off dan penjaga cadangan masuk tetapi di semua pertandingan lainnya dia luar biasa."

“Saya yakin ada beberapa hal besar untuknya sekarang. Dia telah menempatkan dirinya di panggung besar dan menjadi besar, seperti yang dilakukan Livakovic untuk Kroasia."

“Ini sungguh momen besar bagi penjaga gawang; Anda tidak akan rugi banyak tetapi Anda bisa menjadi pahlawan besar. Yang pasti, dia adalah pahlawan besar dan pantas mendapatkannya pagi ini.”

Ikon Socceroos, Mark Schwarzer, menambahkan: “Bono, dunia telah mengenalnya sekarang setelah menyelamatkan dua penalti dalam adu penalti melawan Spanyol."

“Saya pikir dia telah tampil luar biasa selama beberapa tahun terakhir. Kiper musim musim lalu di LaLiga, dia sudah sangat terkenal. Sevilla adalah klub besar, musim ini mereka mengalami sedikit mimpi buruk, tetapi sebelumnya, pergerakan Eropa mereka sangat luar biasa dan mereka finis di empat atau lima besar di LaLiga secara konsisten."

“Itu sangat tergantung pada apa yang terjadi dengan Sevilla musim ini, tapi jika mereka bisa menstabilkan kapal dan kembali ke jalur kemenangan, saya tidak akan terkejut jika dia bertahan."

Itu tergantung pada apa yang terjadi di tahap akhir turnamen. Apakah Maroko terus maju dan menciptakan kekesalan yang lebih besar? Portugal terlihat luar biasa (tetapi) jika mereka melakukan itu dan dia memainkan peran besar di dalamnya, siapa tahu? Kemudian, beberapa klub besar mungkin akan datang.

“Dia sudah pasti menunjukkan bahwa dia mampu menangani situasi tekanan besar dan terlihat sebagai penjaga gawang yang sangat bagus.”***

Berita Timnas Maroko Lainnya:

Piala Dunia 2022: Sukacita Bangsa Arab Usai Maroko Singkirkan Spanyol, Bendera Palestina Berkibar

Piala Dunia 2022: Postingan Sofyan Amrabat Dinilai Berlebihan dalam Merayakan Kemenangan Maroko

Lahir di Madrid, Dibesarkan Real Madrid, Achraf Hakimi Pulangkan Spanyol dan Bawa Maroko Masuk Sejarah

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: Optus Sport
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Dunia

    Rabu, 7 Desember 2022

    Piala Dunia 2022: Jadwal, Hasil, Klasemen dan Profil Tim

    Berikut ini jadwal dan hasil pertandingan serta klasemen Piala Dunia 2022 yang akan terus diupdate.

    Dunia

    Rabu, 7 Desember 2022

    VIDEO: Antoine Griezmann Beri Pengaruh Besar di Piala Dunia 2022

    Video pengaruh besar Antoine Griezmann untuk Timnas Prancis di Piala Dunia 2022 di Qatar.

    Dunia

    Rabu, 7 Desember 2022

    Piala Dunia 2022: Meski Lahir di Argentina, Ratu Maxima Dukung Belanda di Perempat Final

    Ratu Maxima akan menjadi perhatian terkait pilihannya antara mendukung Belanda atau Argentina.

    Dunia

    Rabu, 7 Desember 2022

    Piala Dunia 2022: Spanyol Gagal, RFEF Ogah Perpanjang Kontrak Pelatih Luis Enrique

    Kegagalan Spanyol ke perempat final membuat posisi Luis Enrique sebagai pelatih timnas Spanyol dipertanyakan.

    Terbaru

    Dunia

    Rabu, 8 Februari 2023

    Janji Piala Dunia Lionel Messi ke Rodrigo De Paul yang Cedera Terungkap

    Rodrigo De Paul menceritakan tentang janji yang diberikan Lionel Messi kepada dirinya yang cedera di Piala Dunia 2022 lalu.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Klub Lawas Singapura Jadi Partner Pertama Pemilik Manchester City di ASEAN

    Pemilik Manchester City jalin kerja sama pertama di ASEAN dengan klub lawas Liga Singapura.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Daftar Negara yang Sudah Lolos ke Piala Dunia U-20 2023 di Indonesia

    Berikut ini adalah negara-negara yang sudah memastikan diri lolos ke putaran final Piala Dunia U-23 2023.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Penyerang Masa Depan Malaysia Dipinjam Klub Liga Islandia

    Klub Liga Islandia meminjam salah satu pemain muda yang digadang sebagai penyerang masa depan Malaysia.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Susul Park Hang-seo, Direktur Teknik Vietnam Juga Memutuskan Pergi

    Direktur Teknik Federasi Sepak Bola Vietnam (VFF) menyusul Park Hang-seo

    Dunia

    Sabtu, 4 Februari 2023

    Liga Malaysia 2023 Hanya Satu Kasta, Kuota Pemain Asing Sembilan Orang

    Kuota pemain asing untuk klub Liga Malaysia 2023 berjumlah sembilan pemain

    Dunia

    Sabtu, 4 Februari 2023

    VIDEO: Perjalanan Karier Raphael Varane di Timnas Prancis

    Berikut ini video seputar perjalanan karier Raphael Varane bersama timnas Prancis sebelum memutuskan pensiun.

    Dunia

    Jumat, 3 Februari 2023

    Debutan Termuda Ketujuh Liga Singapura adalah Siswa Berpretasi di Sekolahnya

    Liga Singapura 2022 "menghasilkan" satu pemain debutan dengan usia yang sangat muda.

    Dunia

    Jumat, 3 Februari 2023

    Klub Elite Liga Malaysia Bungkam Juara Tiga Kali Liga Rusia

    Klub elite Liga Malaysia, Johor Darul Takzim menang atas juara tiga kali Liga Rusia

    Dunia

    Rabu, 1 Februari 2023

    Shaikh Salman bin Ebrahim Al Khalifa Kembali Terpilih Jadi Presiden AFC untuk Ketiga Kalinya

    Sementara itu, tidak ada wakil dari Indonesia untuk posisi Wakil Presiden, Anggota Exco Wanita, Anggota Exco AFC periode 2023-2027.
    X