Ketika Jersey Hijau Kuning A Selecao Tidak Lagi Menjadi Alat Pemersatu Brasil

20 Oktober 2022, 13:15 WIB
Editor: Nurul Ika Hidayati
Para pemain Brasil merayakan gol dalam laga persahabatan melawan Ghana bulan lalu/
Para pemain Brasil merayakan gol dalam laga persahabatan melawan Ghana bulan lalu/ /Instagram @cbf_football

  • Brasil merilis jersey timnas sepak bola di Piala Dunia 2022 pada Agustus lalu.
  • Tapi, sebagian warga enggan mengenakan jersey hijau kuning itu di publik.
  • Itu dikarenakan jersey A Selecao telah dibayangi makna politik sejak 2014.

SKOR.id - Ketika jersey Piala Dunia 2022 Brasil yang ditunggu-tunggu itu dirilis pada bulan Agustus, João Vitor Gonçalves de Oliveira bergegas untuk mendapatkan jersey tersebut.

Pemuda berusia 20 tahun itu pergi ke toko terdekat, mengambil atasan kuning hijau yang terkenal itu dan membawanya ke kasir, dan dia disambut dengan senyuman gembira.

"Pemilik toko menganggap saya mendukung pemerintah saat ini karena saya membeli jersey itu, dan mulai memaki-maki kandidat sayap kiri Lula," kata João kepada BBC.

João tidak mendukung pemerintah Jair Bolsonaro, yang kembali mencalonkan dirinya untuk pemilihan ulang pada akhir September lalu. Tapi, membeli jersey Selecao itu, Joao menyadari, di toko, bisa membuat orang berpikir dia melakukannya.

Untuk menghindari konfrontasi, João berpura-pura menjadi pendukung Bolsonaro. Itu adalah tanda lain bahwa jersey kuning dan hijau - yang dibuat terkenal oleh Pele, Ronaldo, dan banyak lainnya - telah menjadi simbol negara yang terpecah.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Seleção Brasileira de Futebol (@cbf_futebol)

"Jersi itu telah diwarnai dengan makna politik sejak 2014," menurut Mateus Gamba Torres, seorang profesor sejarah di Universitas Brasília.

Delapan tahun lalu, jutaan orang Brasil turun ke jalanan untuk memprotes Presiden yang berkuasa saat itu, Dilma Rousseff, yang mengenakan warna bendera itu ketika mereka menuntut pemakzulan politikus sayap kiri itu.

Kemudian, pada tahun 2018, warna-warna itu kembali digunakan oleh presiden saat ini - politikus sayap kanan, Jair Bolsonaro.

Tahun ini juga, hijau, kuning dan biru jadi warna utama dalam aksi demonstrasi pendukung Bolsonaro, dengan orang-orang mengenakan T-shirt, bendera nasional, dan aksesoris.

"Kaus hijau dan kuning telah menjadi simbol dari mereka yang terkait dengan pemerintahan Bolsonaro," kata Gamba Torres, "yang berarti sebagian besar penduduk tidak lagi mengidentifikasikannya (dengan timnas sepak bola)."

Pertemuan João dengan pemilik toko bukan satu-satunya alasan dia sekarang ragu untuk berbicara politik. Di Brasil, perselisihan politik tampaknya bisa mematikan.

Pada bulan Juli, Marcelo Aloizio de Arruda - pendukung mantan presiden dan kandidat sayap kiri Luiz Inácio Lula da Silva - ditembak mati di pesta ulang tahunnya yang ke-50, diduga oleh seorang petugas polisi yang berteriak mendukung Presiden sayap kanan Bolsonaro.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Seleção Brasileira de Futebol (@cbf_futebol)

Sebelum dia meninggal, Arruda membalas dan menembak tersangka penyerangnya - yang menghabiskan beberapa waktu di rumah sakit sebelum dikirim ke penjara, dan saat ini sedang menunggu persidangan.

Dan pada 9 September, Benedito Cardoso dos Santos yang berusia 44 tahun diduga dibunuh oleh seorang rekannya, menyusul diskusi politik yang memanas di antara keduanya. Tersangka berusia 22 tahun itu masih ditahan polisi.

Programmer teknologi, Ruy Araújo Souza Júnior, 43, mengatakan pada BBC News bahwa dia hanya akan mengenakan jersey itu di rumah, untuk menghindari tudingan bahwa dia itu pendukung Bolsonaro.

Jika mantan Presiden Lula memenangkan pemilihan, Ruy berharap jersey itu akan "sekali lagi menyatukan kita dan melambangkan cinta sejati negara kita, bukan partai politik".

Kandidat sayap kiri Lula berfokus pada "merebut kembali" bendera tersebut. Beberapa pendukungnya, seperti penyanyi Ludmilla, bintang internasional Anitta, dan rapper Djonga, telah menggunakan kaos tersebut selama pertunjukan mereka.

Djonga, yang merupakan bagian dari kampanye resmi Nike untuk jersey Piala Dunia Brasil, mengatakan kepada para penonton di salah satu konsernya bahwa mengenakan kaus di depan umum adalah tindakan protes.

"Mereka (pendukung Bolsonaro) menganggap segalanya milik mereka, bahwa mereka yang pantas memaknai keluarga, memaknai lagu kebangsaan kita, mereka pantas segalanya," katanya. "Tapi inilah kebenarannya: semuanya milik kita, tidak ada yang milik mereka."

Tetapi, bukan hanya lawan Bolsonaro yang waspada mengenakan kaus itu.

"Saya seorang patriot dan sayap kanan. Saya benar-benar ingin memilih dan mengenakan kemeja kuning saya," kata pendukung Bolsonaro, Alessandra Passos, 41.

Tetapi karena lingkungan yang tegang di antara para pemilih, katanya, dia mengaku "takut memakainya pada hari pemungutan suara".

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Seleção Brasileira de Futebol (@cbf_futebol)

Richarlison Mencium Emblem Brasil
Richarlison, yang bermain di Liga Premier, merayakan gol dalam kemenangan persahabatan timnas Brasil atas Ghana pada bulan September lalu.

Tetapi apa pendapat para pesepakbola tentang kaus yang menjadi simbol politik itu? Pemain depan Brasil dan Tottenham Hotspur tersebut mengatakan konotasi itu memutuskan orang Brasil dari jersey dan bendera, menghilangkan bagian dari identitas bersama negara itu.

"Sebagai penggemar, pemain, dan orang Brasil, saya hanya melakukan yang terbaik untuk menyebarkan identitas yang kami miliki dengan mereka ke seluruh dunia. Saya percaya penting untuk menyadari bahwa kita semua adalah orang Brasil dan memiliki darah Brasil (di atas segalanya)."

Kampanye iklan Nike untuk jersey baru ini pun menampilkan kepribadian dari berbagai sisi spektrum politik - berfokus pada kebersamaan sebagai topik utamanya. Jersey itu, kata Nike, adalah "kolektif. Ini mewakili lebih dari 210 juta orang Brasil. Ini milik kita".

Merek itu juga melarang kustomisasi jersi dengan referensi politik atau istilah agama. Tapi, banyak orang Brasil masih memilih untuk membeli jersey tandang biru, yang terjual habis beberapa jam setelah dirilis.

Pelatih futsal (bentuk sepak bola dalam ruangan yang populer di Brasil), Matheus Rocha, 28, mengatakan kepada BBC News bahwa dia telah memutuskan untuk mengenakan kaus biru tahun ini.

"Saya tidak merasa ada keinginan untuk memakai baju kuning," katanya. "Sebenarnya, ide memakainya membuat saya jijik. Saya bahkan tidak mengeluarkan jersey yang lama dari laci saya. Sayang sekali, karena kemeja itu sendiri sangat bagus."

Dia mengatakan sentimen yang sama dibagikan di antara kelompok persahabatan dan rekan-rekannya. "RIP baju kuning," katanya. "Dan saya berharap Brasil memenangkan gelar Piala Dunia keenamnya dengan warna biru untuk rakyat."

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Seleção Brasileira de Futebol (@cbf_futebol)

Meskipun banyak yang berbagi sentimen dengan Matheus, jersey tersebut masih populer di kalangan penggemar sepak bola lainnya di seluruh negeri.

Kelompok pendukung Movimento Verde e Amarelo (Gerakan Hijau dan Kuning) berpikir bahwa Piala Dunia akan membantu membuat Brasil kembali mengenakan seragam kuning.

"Kami tidak setuju dengan mereka yang bersikeras bahwa jersey kuning Seleção sudah mati, hanya menyedihkan melihatnya digunakan sebagai alasan untuk bentrokan politik," Luiz Carvalho, anggota pendiri kelompok tersebut, menjelaskan argumentnya.

"Tidak masuk akal untuk mengatakan kaus kuning tidak mewakili politisi ini atau itu ketika seluruh ide di baliknya justru sebaliknya," tambahnya.

"Ketika tim kami memasuki lapangan, begitu juga kebanggaan yang kami miliki sebagai orang Brasil. Jadi apa pun yang terjadi dalam pemilihan Oktober, cinta yang kami bagikan harus menang, seperti yang selalu terjadi."

Namun, bagi sebagian pendukung Bolsonaro, jersey itu telah menjadi simbol cinta patriotik yang lebih besar - menjalani kehidupan baru selama pemerintahannya.

"Tidak ada rasa patriotisme di hadapan pemerintahan Bolsonaro, karena pemerintah sayap kiri tidak akan memakai bendera kami," kata Adriana Moraes do Nascimento, 49, kepada BBC.

"Syukurlah presiden kita mencintai Brasil dan dia telah menyimpan nilai-nilai ini untuk kita."

Bagi Adriana, kaus yang digunakan hanya mengacu pada sepak bola dan kini menunjukkan rasa cinta tanah air.

"Jika (sayap) kiri memenangkan pemilihan, bendera itu akan hilang sekali lagi," katanya. "Pernahkah Anda melihat bendera di tangan mereka? Tidak. Tapi itu tidak akan terjadi, karena Presiden Bolsonaro akan menang."

Saat ini Lula dan Jair Bolsonaro yang maju ke putaran berikutnya pada pemilihan presiden Brasil, yang akan digelar pada 30 Oktober 2022.

Situasi ini menarik disimak karena untuk pertama kalinya pemilihan presiden Brasil begitu erat diselaraskan dengan Piala Dunia, baik dalam timeline maupun dalam diskusi sosial.

Profesor Gamba Torres mengatakan orang Brasil perlu memisahkan kemeja dengan politik. "Jersey hanyalah jersey," katanya.

"Tentu saja itu memiliki arti, tetapi pada akhirnya tidak mewakili satu pemerintahan tertentu. Pemerintah datang dan pergi, tetapi negara dan tim kami akan selalu ada."***

Berita Timnas Brasil Lainnya:

VIDEO: Pele Sang Legenda Brasil di Piala Dunia

Brasil Tekuk Tunisia, Neymar Dekati Rekor Gol Pele

Pemain Brasil Dilempari Pisang Saat Laga Persahabatan di Paris

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

  • Sumber: BBC
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Dunia

    Jumat, 14 Oktober 2022

    Jadi Tuan Rumah Piala Dunia 2022, Emir Qatar Berterima Kasih kepada Vladimir Putin

    Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, berterima kasih untuk bantuan dari Presiden Rusia, Vladimir Putin.

    Dunia

    Jumat, 14 Oktober 2022

    Angel Di Maria Bisa Pulih Sebelum Piala Dunia 2022, Argentina Boleh Bernapas Lega

    Argentina boleh bernapas lega setelah Angel Di Maria diprediksi bisa pulih dari cederanya sebelum Piala Dunia 2022 dimulai.

    Dunia

    Sabtu, 15 Oktober 2022

    Lepas dari Arema FC, Jonathan Bauman Rasakan Juara Antarklub Amerika Selatan

    Copa Sudamericana 2022 dimenangi klub yang dibela mantan pemain Arema FC, Jonathan Bauman dan dominasi klub Brasil patah.

    Dunia

    Selasa, 18 Oktober 2022

    Lionel Messi Sebut 2 Negara yang Jadi Kandidat Kuat Juara Piala Dunia 2022

    Lionel Messi menyebutkan dua negara yang menurutnya calon kuat juara Piala Dunia 2022.

    Terbaru

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    VIDEO: Luis Enrique Sebut Jerman sebagai Tim yang Mirip dengan Spanyol

    Luis Enrique menyebut Jerman sebagai tim yang permainannya mirip dengan Spanyol jelang duel keduanya di Piala Dunia 2022.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Piala Dunia 2022: Head to Head Kamerun vs Serbia

    Berikut head to head Kamerun vs Serbia pada laga kedua Grup F di Piala Dunia 2022 yang akan tampil pada Senin sore ini.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Preview dan Link Live Streaming Kamerun vs Serbia di Piala Dunia 2022

    Kamerun dan Serbia akan bentrok di Stadion Al Janoub, Senin ((28/11/2022) sore WIB.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Preview dan Link Live Streaming Portugal vs Urguay di Piala Dunia 2022

    Ada aroma balas dendam saat Portugal jumpa Uruguay pada matchday kedua babak penyisihan Grup H, Selasa (29/11/2022) dini hari WIB.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Piala Dunia 2022: Head to Head Korea Selatan vs Ghana

    Head to head performa Korea Selatan dan Ghana yang akan bertanding pada Senin (28/11/2022) malam WIB.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Piala Dunia 2022: Head to Head Antarlini Korea Selatan vs Ghana

    Head to head antarlini Korea Selatan dan Ghana yang akan bertanding pada Senin (28/11/2022) malam WIB.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Piala Dunia 2022: Supersub Alvaro Morata Jadi Man of the Match Spanyol vs Jerman

    Cetak Gol, Alvaro Morata terpilih sebagai Man of the Match dalam laga Spanyol vs Jerman di fase grup Piala Dunia 2022.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Preview dan Link Live Streaming Korea Selatan vs Ghana di Piala Dunia 2022

    Skor.id menyajikan preview dan link live streaming pertandingan Piala Dunia 2022 antara Korea Selatan vs Ghana.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Piala Dunia 2022: 5 Fakta Menarik Laga Spanyol vs Jerman

    Setidaknya ada lima catatan menarik yang tercipta setalah pertandingan Spanyol menghadapi Jerman, Senin (28/11/2022) dini hari WIB.

    Dunia

    Senin, 28 November 2022

    Hasil Spanyol vs Jerman di Piala Dunia 2022: Seri 1-1, Semua Gol Dicetak Pemain Pengganti

    Hasil pertandingan Grup E Piala Dunia 2022 antara Spanyol menghadapi Jerman, Senin (28/11/2022) dini hari WIB.

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X