5 Rivalitas Besar dalam Sepak Bola: Tragedi Berdarah Gerbang 12 hingga Pajak Liverpool

23 Desember 2020, 17:00 WIB
Penulis: Irfan Sudrajat
Editor: Irfan Sudrajat
Duel klub Boca Juniors vs River Plate menjadi rivalitas terbesar dalam sejarah sepak bola.
Duel klub Boca Juniors vs River Plate menjadi rivalitas terbesar dalam sejarah sepak bola. /(Twitter Goal)

  • Persaingan antarklub dalam sepak bola menjadi sisi lain yang menarik.
  • Pekan ini beberapa laga yang sarat akan rivalitas akan digelar.
  • Dari duel  El Clasico antara Real Madrid dan Barcelona hingga Manchester United vs Liverpool.

SKOR.id - Rivalitas klub menjadi sisi lain yang selalu menarik dalam sejarah sepak bola. Persaingan antarklub terjadi dalam waktu yang begitu panjang.

Manchester United contohnya, sudah lama memililiki persaingan yang tajam, bukan dengan Manchester City melainkan dengan Liverpool.

Lalu di Spanyol, tentu ada duel klasik antara Real Madrid vs Barcelona. Persaingan yang tajam antara dua tim raksasa sepak bola Spanyol.

Tidak jarang, persaingan tersebut seringkali melibatkan kedua suporter hingga jatuhnya korban jiwa.

Skor.id merangkum lima persaingan atau rivalitas besar dalam sepak bola, berikut persaingan tersebut:

1. Real Madrid dan Barcelona

Tidak diragukan lagi, laga yang melibatkan dua tim raksasa Spanyol ini selalu menyita perhatian dunia.

Setiap pertandingan antara Real Madrid vs Barcelona atau sebaliknya selalu mengetengahkan pertempuran antara dua kekuatan ini.

Rivalitas ini ditandai pula dengan jumlah gelar yang telah diraih masing-masing. Real Madrid meraih 13 gelar Piala (Liga) Champions, dengan 34 gelar liga domestik (Liga Spanyol).

Sedangkan Barcelona meraih lima gelar Liga Champions dan 26 gelar Liga Spanyol.

Duel ini pun memiliki terkadang memiliki aroma politik, antara Real Madrid yang identik dengan Spanyol sedangkan Barcelona mewakili publik Katalunya.

Kapten Real Madrid, Sergio Ramos (kiri) berduel dengan kapten Barcelona, Lionel Messi, dalam laga El Clasico Liga Spanyol di di Stadion Santiago Bernabeu, Madrid, 2 Maret 2019.
Kapten Real Madrid, Sergio Ramos (kiri) berduel dengan kapten Barcelona, Lionel Messi, dalam laga El Clasico Liga Spanyol di di Stadion Santiago Bernabeu, Madrid, 2 Maret 2019. Curto De La Torre / AFP

Pertempuran tersengit terjadi pada musim 2010-2011 saat terjadi empat laga El Clasico hanya dalam satu bulan tepatnya pada April 2011.

Bahkan, persaingan ini merembet hingga ke timnas Spanyol. Total telah terjadi 245 duel di antara keduanya.

Real Madrid meraih 97 kemenangan, Barcelona 96 kemenangan, dengan 52 laga berakhir imbang.

2. River Plate dan Boca Juniors

Pertemuan dua klub raksasa Argentina. Dalam catatan sejarah, kali pertama keduanya bertemu terjadi pada 2 Agustus 1908, di mana Boca Juniors menang 3-1, pada laga uji coba tersebut.

Setelah itu, duel kedua tim dari Buenos Aires ini disebut dengan Superclasico. Salah satu contoh tensi terbesar dari pertemuan keduanya terjadi dalam final Piala Libertadores 2018.

Pada pertandingan pertama digelar di Stadion Alberto J. Armando, Buenos Aires. Pada pertandingan pertama di kandang Boca tersebut, berakhiri imbang 2-2, 11 November 2018.

Sedangkan laga kedua digelar di Stadion Monumental. Namun, insiden terjadi jelang pertandingan yang digelar pada 24 Noember ketika bus tim Boca Juniors diserang oleh pendukung River Plate.

Bus tersebut mengalami kerusakan dan sejumlah pemain mengalami cedera karena lemparan berbagai benda yang membuat kaca bus tim Boca pecah. Petandingan kemudian sempat ditunda jamnya dan akhirnya diputuskan untuk digelar di kemudian hari.

Boca Juniors kemudian mengusulkan agar final ini untuk sementara ditunda sampai benar-benar dalam kondisi yang aman.

Terkait situasi ini, CONMEBOL kemudian menyatakan bahwa ajang ini akan digelar di luar Argentina, tepatnya di Stadion Santiago Bernabeu, Madrid (Spanyol) dan berhasil dilaksanan.

Pintu 12 yang ada di Stadion Monumental setelah peristiwa kelam 23 Juni 1968.
Pintu 12 yang ada di Stadion Monumental setelah peristiwa kelam 23 Juni 1968. (Twitter Boca English)

Stadion Monumental sendiri menjadi saksi dari tragedi kelam antara dua tim ini. Tepatnya pada 23 Juni 1968 ketika pendukung Boca Juniors terjebak tidak bisa keluar dari pintu 12 setelah laga berakhir.

Dalam insiden di kandang River Plate tersebut, 71 pendukung Boca Juniors tewas dan 133 lainnya mengalami cedera parah. Tragedi ini kemudian dikenal dengan Puerta 12 atau "Pintu 12" sesuai nomor dari gerbang tersebut.

Publik sepak bola Argentina kemudian juga menyebutnya sebagai Pintu Neraka karena ribuan orang mendesak masuk ke dalam lorong tersebut tanpa menyadari bahwa yang sudah dilorong tidak dapat membuka pintunya.

Dari 71 yang tewas tersebut kebanyakan mereka masih remaja. Sampai saat ini, tregedi ini tidak pernah diketahui penyebabnya mengapa pintu tersebut tidak terbuka, masih menjadi misteri.

Hingga kini sudah terjadi 250 laga Superclasico dalam semua ajang. Boca meraih 89 kemenangan sedangkan River Plate 83 kemenangan, 78 laga lainnya berakhir imbang.

3. Manchester United dan Liverpool

Persaingan kedua klub besar Liga Inggris ini pun bukan lagi rahasia. Persaingan antara dua klub dari dua wilayah atau kota yang berjarak 40 kilometer.

Dari mana awal persaingan ini bermula? Salah satu latar belakang di mana persiangan kedua tim ini kemudian menjadi semakin tajam, berawal dari masalah ekonomi.

Pada 1857, kota Liverpool memiliki pelabuhan besar di Inggris. Pemerintah kota Liverpool berencana memungut  pajak kapal yang membawa bahan kain dari Amerika Serikat.

Itu juga berlaku bagi setiap kapal yang membawa barang ke Manchester. Pemerintahan Manchester kemudian justru memutuskan membangun sebuah kanal.

Dengan demikian, kapal yang mengangkut kain ke kota mereka tidak perlu harus ke Liverpool.

Penyerang Manchester United, Marcus Rashford (kiri) melepaskan tembakan melewati adangan pemain Liverpool, Tren Alexander Arnold, musim lalu.
Penyerang Manchester United, Marcus Rashford (kiri) melepaskan tembakan melewati adangan pemain Liverpool, Tren Alexander Arnold, musim lalu. (Twitter Liverpool fan)

Sejak itulah, semua hal yang berkatikan dengan hubungan antara Liverpool dan Manchester selalu menjadi situasi yang dibalut persaingan, hingga ke sepak bola.

Liverpool memiliki derby yaitu lawan Everton, sedangkan Manchester United derby dengan Manchester City.

Tapi, rivalitas sebenarnya adalah Manchester United vs Liverpool atau sebaliknya.

Ketika Alex Ferguson kali pertama datang dan diangkat sebagai pelatih Manchester United, pria asal Skotlandia ini pun mengatakan: "Keinginan terbesar saya adalah membuat Liverpool keluar dari kenyamanan mereka," kata Alex Ferguson, saat itu.

Dan, Alex Ferguson pun berhasil. Dia membawa Manchester United mendominasi Liga Inggris tanpa memberikan kesempatan kepada Liverpool.

Dalam sejarahnya, kedua tim telah bertemu dalam 204 pertandingan. Liverpool 67 kemenangan, sedangkan Manchester United 80 kemenangan, dengan 57 laga imbang.

4. Red Star dan Partizan

Belgrade kota di Serbia, terbagi menjadi dua warna. Merah dan putih warna yang identik dengan Red Star sedangkan yang kedua hitam dan putih yang identik dengan Partizan.

Nama Partizan sendiri diambil dari kata partisan dari kelompok komunis yang menatantang fasisme pada Perang Dunia II.

Persaingan keduanya berawal pada 1945 ketika kedua tim hanya dalam jarak waktu lima bulan dibentuk.

Yang menarik, kedua tim ini memiliki dua stadion yang jaraknya hanya dipisahkan sekitar 400 meter. Salah satu persaingan panas terjadi pada 2015 ketika terjadi bentrok kedua suporter.

Suasana Derbi Belgrade antara Red Star lawan Partizan.
Suasana Derbi Belgrade antara Red Star lawan Partizan. (Twitter)

Insiden tersebut menyebabkan pula sekitar 100 polisi mengalami cedera, 300 penonton juga cedera sedangkan ada lebih dari 50 suporter yang ditahan.

Kemenangan terbesar terjadi pada 6 Desember 1953 saat Partizan menang 7-1 atas Red Star.

Dalam sejarah keduanya, Red Star meraih 64 kemenangan, sedangkan Partizan 47 kemenangan, dengan 52 laga lainnya berakhir imbang.

5. Inter Milan dan AC Milan

Persaingan kedua tim asal Milan (Italia) yang memang sudah begitu panjang. Sejumlah peristiwa pun terjadi meski tidak pernah menimbulkan tragedi.

Salah satu momen panasnya duel dua tim ini ketika kiper AC Milan, Dida terkena lemparan flare atau kembang api di kepalanya yang di lemparkan suporter Inter.

Insiden tersebut pun kemudian menjadi perhatian besar dari pers di seluruh dunia. AC Milan yang didirikan 16 Desember 1899, lahir lebih dulu dibanding Internazionale Milano alias Inter (9 Maret 1908).

Striker AC Milan, Zlatan Ibrahimovic, merayakan gol ke gawang Inter Milan pada Liga Italia, Sabtu (17/10/2020).
Striker AC Milan, Zlatan Ibrahimovic, merayakan gol ke gawang Inter Milan pada Liga Italia, Sabtu (17/10/2020). (Twitter AC Milan)

Inter dibentuk karena situasi ketidakpuasan terkait sejumlah kebijakan di AC Milan.

Sejumlah pengurus Milan kemudian memisahkan diri dan akhirnya membentu klb bernama Internazionale. Persaingan keduanya kali pertama terjadi pada 1908.

Sejak awal keduanya memunculkan persaingan, Inter disebut-sebut mewakili masyarakat atas sedangkan Milan adalah masyarakat kelas pekerja.

Total, ada 226 pertemuan di antara keduanya. Inter meraih 82 kemenangan sedangkan AC Milan meraih 77 kemenangan dengan 67 laga berakhir imbang.

Ikuti juga InstagramFacebook, dan Twitter dari Skor Indonesia.

Berita Bola Internasional Lainnya:

7 Pemain Asing Meiji Yasuda J1 League 2020 Asal Negara yang ''Tak Biasa''

Eks-Bek Kiri Tottenham Hotspur Resmi Jadi CEO Klub Papan Tengah Liga Korea

  • Sumber: AS, Twitter
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Liga Inggris

    Rabu, 16 Desember 2020

    5 Duet Paling Efektif dalam Gol dan Assist di Liga Inggris

    Harry Kane dan Son Heung-min memiliki peluang mematahkan rekor kombinasi gol yang masih dipegang Alan Shearer dan Chris Sutton.

    Bola Internasional

    Kamis, 17 Desember 2020

    5 Eksekutor Penalti Terbaik Sepanjang Sejarah, Tempat Pertama Milik Pemain Antah Berantah

    Statistik mencatat 25 persen tendangan penalti berakhir dengan kegagalan, namun tidak bagi 5 pemain ini.

    Bola Internasional

    Jumat, 18 Desember 2020

    5 Pengangkatan Pelatih Mengejutkan dan Aneh

    Ada sejumlah pengangkatan pelatih yang dinilai aneh dan mengejutkan.

    Terbaru

    Dunia

    Rabu, 8 Februari 2023

    Janji Piala Dunia Lionel Messi ke Rodrigo De Paul yang Cedera Terungkap

    Rodrigo De Paul menceritakan tentang janji yang diberikan Lionel Messi kepada dirinya yang cedera di Piala Dunia 2022 lalu.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Klub Lawas Singapura Jadi Partner Pertama Pemilik Manchester City di ASEAN

    Pemilik Manchester City jalin kerja sama pertama di ASEAN dengan klub lawas Liga Singapura.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Daftar Negara yang Sudah Lolos ke Piala Dunia U-20 2023 di Indonesia

    Berikut ini adalah negara-negara yang sudah memastikan diri lolos ke putaran final Piala Dunia U-23 2023.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Penyerang Masa Depan Malaysia Dipinjam Klub Liga Islandia

    Klub Liga Islandia meminjam salah satu pemain muda yang digadang sebagai penyerang masa depan Malaysia.

    Dunia

    Selasa, 7 Februari 2023

    Susul Park Hang-seo, Direktur Teknik Vietnam Juga Memutuskan Pergi

    Direktur Teknik Federasi Sepak Bola Vietnam (VFF) menyusul Park Hang-seo

    Dunia

    Sabtu, 4 Februari 2023

    Liga Malaysia 2023 Hanya Satu Kasta, Kuota Pemain Asing Sembilan Orang

    Kuota pemain asing untuk klub Liga Malaysia 2023 berjumlah sembilan pemain

    Dunia

    Sabtu, 4 Februari 2023

    VIDEO: Perjalanan Karier Raphael Varane di Timnas Prancis

    Berikut ini video seputar perjalanan karier Raphael Varane bersama timnas Prancis sebelum memutuskan pensiun.

    Dunia

    Jumat, 3 Februari 2023

    Debutan Termuda Ketujuh Liga Singapura adalah Siswa Berpretasi di Sekolahnya

    Liga Singapura 2022 "menghasilkan" satu pemain debutan dengan usia yang sangat muda.

    Dunia

    Jumat, 3 Februari 2023

    Klub Elite Liga Malaysia Bungkam Juara Tiga Kali Liga Rusia

    Klub elite Liga Malaysia, Johor Darul Takzim menang atas juara tiga kali Liga Rusia

    Dunia

    Rabu, 1 Februari 2023

    Shaikh Salman bin Ebrahim Al Khalifa Kembali Terpilih Jadi Presiden AFC untuk Ketiga Kalinya

    Sementara itu, tidak ada wakil dari Indonesia untuk posisi Wakil Presiden, Anggota Exco Wanita, Anggota Exco AFC periode 2023-2027.
    X