IIMS

5 Pelatih yang Didepak Usai Persembahkan Gelar

4 Desember 2021, 06:00 WIB
Penulis: Dewi
Editor: Dini Wulandari
Salah satu momen ketika Jose Mourinho membalas ejekan suporter Juventus.
Salah satu momen ketika Jose Mourinho membalas ejekan suporter Juventus. /(Twitter.com/ESPNFC)

  • Pelatih memiliki peran penting dalam sukses sebuah klub.  
  • Taktik, gaya bermain, dan kemampuan membaca pertandingan para pelatih membantu tim meraih gelar. 
  • Namun, tidak sedikit dari mereka yang diberhentikan justru setelah menyabet trofi. 

SKOR.id - Pelatih adalah otak di balik penampilan tim di lapangan. Jurgen Klopp, Pep Guardiola, dan Thomas Tuchel termasuk pelatih papan atas di sepak bola saat ini.

Sebagai pelatih, seringkali dinilai oleh raihan gelar di akhir musim bersama klub yang mereka arsiteki.

Di era modern seperti sekarang, sebagian besar pelatih memiliki filosofi sendiri. Hal ini pula yang menjadi bagian terpenting dalam kepelatihan.

Taktik, gaya bermain, dan kemampuan membaca pertandingan yang dimiliki pelatih kelas dunia berhasil membantu tim yang mereka latih meraih berbagai gelar bergengsi.

Namun sayangnya, beberapa juru taktik ini justru dibebastugaskan setelah memenangi trofi.

Beberapa pelatih yang tak beruntung ini dipecat lantaran dianggap gagal memenuhi ekspektasi klub.

Berikut adalah lima pelatih yang dipecat setelah mempersembahkan trofi untuk klub: 

1. Antonio Conte (Chelsea)

Kebersamaan Antonio Conte di Chelsea tak bertahan lama, namun sensasional. Kepemimpinannya dipenuhi drama, kontroversi, dan sukses. Pelatih berpaspor Italia ini membawa Chelsea menyabet Liga Inggris di musim debutnya.

Chelsea finis di peringkat teratas dengan keunggulan tujuh poin dari peringkat dua Tottenham Hotspur dan 15 di atas Manchester City.

Namun, the Blues tak mampu mempertahankan penampilan mereka di musim kedua Conte ketika mereka finis di urutan lima.

Meski Antonio Conte mempersembahkan Piala FA dengan mengalahkan Manchester United, ia tetap dipecat setelah musim 2017-2018 berakhir.

2. Jupp Heynckes (Real Madrid)

Jupp Heynckes, yang pernah meraih treble winners bersama Bayern Munchen, adalah sosok di belakang sukses Real Madrid meraih gelar Liga Champions ketujuh. Kemenangan 1-0 atas Juventus di laga final menjadi trofi Eropa pertama Los Merengues setelah 32 tahun menanti.

Namun pelatih berkebangsaan Jerman ini dipecat delapan hari setelah mengangkat piala paling bergengsi di kejuaraan antarklub Eropa ini.

Era Jupp Heynckes berakhir karena ia gagal mempersembahkan gelar domestik. Di bawah kepemimpinannya, Madrid finis keempat di Liga Spanyol dan tersingkir di babak 16 besar Copa del Rey musim 1997-1998.

3. Thomas Tuchel (PSG)

Pelatih asal Jerman, Thomas Tuchel saat melatih PSG..
Pelatih asal Jerman, Thomas Tuchel saat melatih PSG.. (German Football/ Twitter)

Thomas Tuchel adalah tipe pelatih yang dibutuhkan PSG dengan rentetan bintang di skuad mereka. Pelatih Jerman ini membawa Les Parisiens mengecap sukses di dua musim pertamanya di Paris.

Thomas Tuchel membawa PSG menyabet gelar Liga Prancis, juga merebut gelar Piala Prancis dan dua Piala Super Prancis.

Salah satu kontribusi terbesarnya adalah membawa Les Parisiens lolos ke final Liga Champions 2019-2020, di mana mereka kalah dari Bayern Munchen.

Thomas Tuchel dibebastugaskan sebagai pelatih PSG pada Desember 2020 meski memenangi gelar di akhir musim 2019-2020. Masalah dengan petinggi PSG disebut-sebut jadi penyebabnya.

4. Jose Mourinho (Chelsea)

Pelatih berjuluk the Special One ini akan selalu menjadi salah satu pelatih terhebat dalam sejarah Chelsea. Di musim pertamanya, Jose Mourinho meraih sukses besar di Stamford Bridge.

Ia membawa the Blues mengamankan gelar liga domestik pertama dalam 50 tahun dengan berbagai rekor di dalamnya, termasuk poin tertinggi di Liga Inggris saat itu (95) dan kebobolan paling sedikit (15).

Jose Mourinho kembali untuk periode kedua di Chelsea pada 2013, dan membawa tim juara Liga Inggris pada musim kedua (2014-2015).

Namun, klub London barat ini mengalami start buruk pada musim berikutnya dan sang pelatih pun dipecat setelah kalah 1-2 dari Leicester City pada Desember 2015.

5. Vicente Del Bosque (Real Madrid)

Di bawah arahan Vicente Del Bosque, Real Madrid bermain menghibur. Selama empat tahun kepemimpinannya, sang entrenador menyabet dua gelar liga dan dua titel Liga Champions.

Tersiar kabar Vicente Del Bosque terlibat friksi dengan beberapa anggota tim senior dan petinggi Real Madrid. Namun, tidak ada penjelasan yang memuaskan dalam pemecatan salah satu pelatih paling sukses dalam sejarah Real Madrid. 

Berita Fitur Lainnya:

5 Catatan yang Buktikan Cristiano Ronaldo Pencetak Gol Luar Biasa, Termasuk Rekor 801 Gol

Rapor Lionel Messi dalam 7 Kali Memenangkan Ballon d'Or, 2021 Paling Minim

  • Sumber: Sportskeeda
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Bola Internasional

    Selasa, 30 November 2021

    6 Fakta Menarik Alexia Putellas, Peraih Ballon d'Or Feminin 2021 yang Usung Misi Kesetaraan Gender

    Berikut ini adalah enam fakta menarik tentang Alexia Putellas, pemenang Ballon d'Or Feminin 2021.

    Bola Internasional

    Selasa, 30 November 2021

    3 Pemain yang "Dirampok" dalam Penghargaan Ballon d'Or, Termasuk Lewandowski

    Lionel Messi kembali meraih Ballon d'Or, mengalahkan kandidat kuat seperti Robert Lewandowski.

    Bola Internasional

    Selasa, 30 November 2021

    5 Tim dengan Penguasaan Bola Tertinggi

    Penguasaan bola kali ini tidak ditentukan berapa lama sebuah tim menguasai bola.

    Terbaru

    Liga Inggris

    Rabu, 19 Januari 2022

    VIDEO: Mason Mount Datangi Bekas Sekolah, lalu Menantang Para Siswa untuk Adu Free Kick

    Bintang Chelsea, Mason Mount, pura-pura jadi guru olahraga pengganti saat menyambangi sekolahnya Purbrook Park untuk urusan promosi.

    Liga Spanyol

    Rabu, 19 Januari 2022

    Luis Suarez Ingin Hijrah ke Liga Amerika Serikat karena Gengsi

    Klub sepak bola sal Amerika Serikat, Inter Miami, sudah menyiapkan tempat khusus buat Luis Suarez.

    Liga Inggris

    Rabu, 19 Januari 2022

    Dari Empat, Arsenal Hanya Mampu Penuhi Tiga Tuntutan Dusan Vlahovic

    Arsenal dikabarkan hanya mampu memenuhi tiga dari empat permintaan penyerang Fiorentina, Dusan Vlahovic.

    Liga Spanyol

    Rabu, 19 Januari 2022

    Dani Alves: Gaya Main Xavi Hernandez di Barcelona Mirip Pep Guardiola

    Bek Barcelona, Dani Alves, menilai gaya kepelatihan Xavi Hernandez mirip dengan Pep Guardiola.

    Liga Inggris

    Rabu, 19 Januari 2022

    Pep Guardiola Bidik Pemain PSG untuk Ditaruh di Bangku Cadangan Manchester City

    Pep Guardiola dikabarkan membidik salah satu pemain PSG. Namun sang pemain rencananya hanya akan ditaruh di bangku cadangan Manchester City.

    Liga Spanyol

    Rabu, 19 Januari 2022

    Teka-Teki Pembaruan Kontrak di Real Madrid: 2 Diperpanjang, 3 Dilepas

    Real Madrid masih memiliki tugas penting yang masih menanti mereka pada bursa transfer bulan Januari ini.

    Bola Internasional

    Rabu, 19 Januari 2022

    Tanpa Embel-embel Uang, Bayern Munchen Sukes Bikin 3 Pemain Top Teken Kontrak Baru

    Bayern Munchen sukses membuat tiga pemain top mereka teken kontrak baru meskipun tanpa embel-embel uang dan kenaikkan gaji.

    Liga Inggris

    Rabu, 19 Januari 2022

    Ralf Rangnick Ungkap Alasan Jadon Sancho Meredup di Manchester United

    Pelatih Manchester United, Ralf Rangnick, ungkap alasan Jadon Sancho menjadi rerkutan gagal.

    Liga Spanyol

    Rabu, 19 Januari 2022

    Real Madrid Beruntung, Gareth Bale Bakal Comeback 4 Hari Lagi

    Kabar baik datang kepada Real Madrid sebaba Gareth Bale diprediksi comeback empat hari lagi.

    Dunia

    Rabu, 19 Januari 2022

    Piala AFF U-23 2022: Thailand Pastikan Kirim Tim U-19

    Thailand U-19 akan menjadi wakil negerinya dalam turnamen Piala AFF U-23 2022 yang akan terlaksana di Kamboja
    X