IIMS

13 Pemain yang Paling Banyak Tampil dalam Olimpiade

26 Juli 2021, 22:40 WIB
Penulis: Irfan Sudrajat
Editor: Irfan Sudrajat
Neymar setelah memastikan Brasil meraih emas Olimpiade 2016.
Neymar setelah memastikan Brasil meraih emas Olimpiade 2016. /(Twitter Rio 2016)

  • Olimpiade menjadi spesial dalam agenda olahraga karena tidak semua pemain memiliki kesempatan tampil di ajang ini.
  • Selain usia, seringkali klub keberatan mengizinkan pemainnya untuk tampil karena berbagai alasan.
  • Berikut adalah pemain yang paling banyak tampil dalam sejarah Olimpiade.

SKOR.id - Olimpiade Tokyo 2020 telah bergulir. Ada sejumlah pesepak bola yang berhasil mencatatkan namanya di ajang terbesar olahraga dunia ini.

Bahkan, mereka termasuk beruntung karena bisa tampil di ajang ini tidak hanya sekali.

Sulitnya bermain di Olimpiade bagi pesepak bola tidak terlepas dari keterikatan mereka dengan klub.

Tidak jarang, ada pemain yang akhirnya harus melupakan keinginan bermain di Olimpiade dan memilih fokus untuk mempersiapkan diri dengan klubnya menyongsong musim baru.

Di sisi lain, tidak jarang pula ada klub yang keberatan pemainnya tampil di ajang ini, dengan alasan khawatir cedera.

Di sisi lain, usia juga menjadi salah satu faktor yang membuat mereka harus melupakan tampil di Olimpiade.

Karena itu, Olimpiade sering menjadi tempat lahir atau munculnya bintang-bintang baru di masa depan.

Tapi, terlepas dari situasi tersebut, dalam sejarah Olimpiade telah menampilkan sejumlah pesepak bola berbakat bahkan mereka yang telah menjadi bintang.

Berikut adalah pemain yang "beruntung" karena tampil dalam banyak pertandingan di Olimpiade:

13. Marcelo (12 Laga)

Bek kiri timnas Brasil ini telah meraih dua medali Olimpiade dari total 12 pertandingan di ajang ini. Pemain Real Madrid ini tampil dalam Olimpiade 2008 dan Olimpiade 2012.

Dari dua Olimpiade itu pula, Marcelona meraih satu medali perunggu (2008) dan medali perak (2012).

Pada Olimpiade 2008, Marcelo bagian dari sukses Brasil mencatatkan lima clean sheet dalam enam pertandingan dan dia pun mencetak satu gol di ajang ini.

Sedangkan pada Olimpiade 2012, Marcelo juga bagian dari perjalanan Brasil hingga ke final. Brasil ketika itu mencetak 16 gol dalam enam pertandingan namun kalah dari Meksiko di final.

12. Neymar (12 Laga)

Salah satu pemain terbaik di dunia pada saat ini. Neymar termasuk bintang yang lahir di ajang Olimpiade dan juga memiliki dua medali.

Setelah kalah dari Meksiko di final pada Olimpiade 2012 yang digelar di London, Neymar berhasil membawa Brasil meraih medali emas ketika Olimpiade digelar di negerinya, Brasil, pada 2016.

Neymar ketika merayakan sukses meraih medali emas Olimpiade 2016.
Neymar ketika merayakan sukses meraih medali emas Olimpiade 2016. (Twitter)

Pada Olimpiade 2016 tersebut, Neymar mencetak empat gol dari total 12 gol Tim Samba dan hanya kemasukan satu gol.

11. Javier Mascherano (12 Laga)

Javier Mascherano termasuk bek terbaik dalam sejarah Argentina dan dia memiliki rapor luar biasa di ajang Olimpiade.

Javier Mascherano tampil dalma Olimpiade 2004 dan 2008. Dari dua ajang tersebut pula, dia berhasil meraih dua medali emas.

Javier Mascherano menjadi pemain sepak bola putra pertama yang meraih dua emas dalam sejarah Olimpiace, menyamai bek Hungaria, Dezo Novak.

Gelandang timnas Argentina, Javier Mascherano, pada ajang Olimpiade.
Gelandang timnas Argentina, Javier Mascherano, pada ajang Olimpiade. (Twitter FIFA)

Pada 2004, timnas Argentna mencatatkan rapor mengesankan. Mereka mencetak 17 gol dan hanya kemasukan satu gol.

Sedangkan pada 2008, Argentina juga mendominasi dengan empat clean sheet dari enam pertandingan.

10. Roberto Ayala (12 Laga)

Roberto Ayala, bek timnas Argentina, tampil dalam 12 pertandingan di Olimpiade. Pada Olimpiade 2004 dengan enam pertandingan dan pada Olimpiade 1996 juga enam pertandingan.

Dari dua Olimpiade tersebut, Roberto Ayala bagian dari sukses Argentina meraih medali emas pada Olimpiade 2004 dengan mengalahkan Paraguay di final.

9. Bebeto (12 Laga)

Barsama timnas Brasil, Bebeto bermain dalam enam pertandingan pada Olimpiade 1996 dan enam pertandingan pula pada 1988.

Meski demikian, dari kedua Olimpiade tersebut, Brasil gagal meraih medali emas. Pada Olimpiade 1988 hanya meraih perak dan kemudian medali perunggu pada 1996.

8. Konrad Weise (12 Laga)

Konrad Weise, bek timnas Jerman (Jerman Timur) dalam Olimpiade 1976. Dalam laga final, timnas Jerman Timur tampil sebagai juara setelah mengalahkan Polandia di final.

Konrad Weise tampil dalam 7 pertandingan di Olimpiade 1972 dan lima pertandingan pada Olimpiade 1976.

7. Kazimierz Deyna (12 Laga)

Kazimierz Deyna adalah bintang timnas Polandia. Kazimierz Deyna menjadi sosok kunci sukses Polandia meraih medali emas pada Olimpiade 1972 setelah mengalahkan Hungaria di final.

Dia tampil dalam tujuh pertandingan pada Olimpiade 1972 tersebut dengan mencetak 9 gol sekaligus sebagai pencetak gol terbanyak.

Penerang timnas Polandia,  Kazimierz Deyna, saat bermain untuk timnas Polandia.
Penerang timnas Polandia, Kazimierz Deyna, saat bermain untuk timnas Polandia. (Twitter)

Sedangkan pada Olimpiade 1976, dia tampil dalam lima pertandingan dan mencetak hanya satu gol.

6. Harry Denis (12 Laga)

Harry Denis adalah bek timnas Belanda yang mewakili negerinya dalam tiga Olimpiade secara beruntun. Dimulai pada Olimpiade 1920, tampil dalam empat pertandingan.

Selanjutnya, dia kembali tampil dalam Olimpiade 1924, dengan lima pertandingan. Sedangkan pada Olimpiade 1928 hanya tampil dalam tiga pertandingan.

5. Jurgen Croy (12 Laga)

Jurgen Croy merupakan kiper timnas Jerman. Pada Olimpiade 1972, Jurgen Croy kiper timnas Jerman Timur yang membawa negerinya meraih posisi ketiga (melai perunggu).

Jurgen Cruy tampil dalamm 7 laga di Olimpiade 1972 dan 5 pertandingan pada Olimpiade 1976.

4. Miklos Pancsics (13 Laga)

Timnas Hungaria mendominasi pada Olimpiade 1952 hingga 1972. Dalam enam edisi Olimpiade yang mereka ikuti, Hungaria meraih lima medali, tiga di antaranya medali emas.

Miklos Pancsics salahs atu di antara empat pemain sepak bola Hungaria yang paling banyak tampil di ajang Olimpiade.

Miklos Pancsics adalah salah satu bek terbaik yang pernah dimiliki Hungaria. Dia tampil dalam Olimpiade 1968 dan 1972.

Pada Olimpiade 1968 meraih medali emas dan pada 1972 meraih medali perak. Miklos Pancsics tampil dalam 13 pertandingan Olimpiade atau total 37 pertandingan di semua ajang dengan timnas Hungaria.

3. Lazos Szucs (13 Laga)

Lazos Szucs bagian dari timnas Hungaria pada masanya dan bermain sebagai sayap kiri. Dia juga meraih sebuah medali emas dan perak dalam 13 pertandingan pada Olimpiade 1968 dan 1972.

Lazos Szucs mampu mencetak empat gol pada Olimpiade 1968, namun demikian dia tidak mencetak satu pun gol pada 1972.

Dengan catatan 13 laga itu pula, Lazos Szucs merupakan pemain kedua terbanyak yang tampil dalam Olimpiade. Lazos Szucs juga terpilih sebagai Pemain Hungaria Terbaik pada 1968 dan 1971.

2. Deszo Novak (13 Laga)

Deszo Noval merupakan generasi awal dari dominasi timnas Hungaria dalam sepak bola Eropa. Dia bermain dalam tiga Olimpiade dari 1960 hingga 1968.

Dalam tiga edisi Olimpiade tersebut, dia meraih satu medali perunggu dan dua medali emas. Deszo Novak merupakan pemimpin dari timnas Hungaria.

Antal Dunai saat beraksi menghadapi Iran dalam Olimpiade 1972.
Antal Dunai saat beraksi menghadapi Iran dalam Olimpiade 1972. (Twitter)

1. Antal Dunai (13 Laga)

Antal Dunai total menetak 13 gol dalam kariernya di Olimpiade. Dia termasuk pencetak gol sepanjang masa dalam sejarah Olimpiade.

Antal Dunai bermain dalam Olimpiade 1968 ketika meraih emas dan perak pada Olimpiade 1972. Pada 1968 dia mencetak enam gol dan pada 1972 mencetak tujuh gol.

Hingga saat ini, Antal Dunai yang yang masih ada dari empat pemain asal Hungaria tersebut yang tampil dalam Olimpiade. Usianya kini sudah 78 tahun.

Ikuti juga InstagramFacebook, dan Twitter dari Skor Indonesia.

Berita Olimpiade Lainnya:

Hasil Sepak Bola Putra Olimpiade Tokyo Grup A: Jepang Tekuk Meksiko, Pimpin Klasemen Grup A

Rekap Torehan Medali Olimpiade Tokyo 2020, Minggu (25/7/2021): Amerika Serikat dan Jepang Mulai Panas

  • Sumber: Twitter, Worldfootball.net, khelnow.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Olahraga Lain

    Senin, 26 Juli 2021

    LIVE UPDATE: Perolehan Medali Olimpiade Tokyo 2020

    Perebutan medali di Olimpiade Tokyo akan dimulai pada 23 Juli 2021 hingga 8 Agustus 2021.

    Bola Internasional

    Senin, 26 Juli 2021

    2 Pemain J.League di Olimpiade Tokyo yang Bukan Bela Timnas Jepang

    Ada dua pemain J.League yang tak membela timnas Jepang ikut di Olimpiade Tokyo 2020.

    Badminton

    Senin, 26 Juli 2021

    Olimpiade Tokyo 2020: Lolos ke Babak 16 Besar, Marcus/Kevin Incar Emas

    Pasangan Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo tak ragu mengincar medali emas Olimpiade Tokyo 2020.

    Olahraga Lain

    Senin, 26 Juli 2021

    Klasemen Medali Olimpiade Tokyo 2020, Senin (26/7/2021): Jepang Ambil Alih Posisi Puncak dari Cina

    Sepanjang hari ini ada 21 medali emas Olimpiade Tokyo 2020 yang diperebutkan di 28 cabor berbeda. Berikut persebarannya:

    Terbaru

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Hasil Cile vs Argentina: Tim Tango Pertahankan Laju Tak Terkalahkan Jadi 28 Laga

    Argentina sukses meraih kemenangan 2-1 atas Cile di laga Kualifikasi Piala Dunia 2022 pada Jumat (28/1/2022) pagi WIB.

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Melihat Kiprah Iran di Piala Dunia, Wakil Asia Pertama di Piala Dunia 2022

    Mari melihat kembali catatan timnas Iran sepanjang keikutsertaan mereka di Piala Dunia.

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Hasil Ekuador vs Brasil: Tanpa Neymar, Selecao Imbang

    Brasil meraih hasil imbang saat menghadapi Ekuador di Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Amerika Selatan, Jumat (28/1/2022).

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Iran Lolos, Menerka 3 Wakil Asia Lainnya di Piala Dunia 2022

    Mari melihat peluang negara-negara Asia untuk dapat tiket langsung lolos ke Piala Dunia 2022.

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Daftar Negara yang Sudah Lolos ke Piala Dunia 2022

    Berikut ini adalah deretan negara yang sudah memastikan diri lolos ke putaran final Piala Dunia 2022.

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Link Live Streaming Ekuador vs Brasil di Kualifikasi Piala Dunia 2022

    Berikut link live streaming Ekuador vs Brasil di Kualifikasi Piala Dunia 2022 pada Jumat pagi WIB.

    Dunia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Iran Tim Asia Pertama yang Lolos ke Putaran Final Piala Dunia 2022 setelah Menang 1-0 atas Irak

    Iran berhasil mengamankan tiket ke putaran final Piala Dunia 2022.

    Dunia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Asia: Derbi Panas Iran vs Irak

    Iran akan menghadapi Irak dalam kualifikasi zona Asia malam ini.

    Dunia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Hasil Piala Asia Wanita 2022: Vietnam ke Perempat Final Bersama Jepang dan Korea Selatan

    Jepang, Korea Selatan, dan Vietnam mewakili Grup C ke perempat final Piala Asia Wanita 2022 walau gagal menang pada Kamis (27/1/2022)

    Dunia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia: Vietnam Kalah Lagi dan Golnya Minus 12

    Timnas Vietnam kalah 0-4 dari tuan rumah Australia dalam laga terbaru putaran ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia
    X