IIMS

10 Pemain Afrika Terbaik Sepanjang Masa, Ada yang Jadi Presiden Liberia

10 Januari 2022, 08:30 WIB
Penulis: Dewi
Editor: Thoriq Az Zuhri
Legenda sepak bola asal Afrika, George Weah, saat membela PSG pada 1994-1995.
Legenda sepak bola asal Afrika, George Weah, saat membela PSG pada 1994-1995. /(Twitter.com/Histoire_du_PSG)

  • Hajatan Piala Afrika 2021 telah dimulai, Minggu (9/1/2022). 
  • Sepak bola Afrika kerap melahirkan pemain-pemain kelas dunia. 
  • Berikut daftar sepuluh pemain Afrika terbaik sepanjang masa, menurut Mirror. 

SKOR.id - Gelaran Piala Afrika 2021 telah dimulai pada Minggu (9/1/2022). Pertandingan Kamerun melawan Burkina Faso menjadi pembuka turnamen edisi ke-33 ini.

Sebanyak 30 tim akan memperebutkan penghargaan tertinggi di Benua Afrika ini, dua setengah tahun setelah Aljazair mengalahkan Senegal di partai puncak pada 2019 silam.

Dalam gelarannya, sejumlah pemain bintang dunia seperti Mohamed Salah, Pierre-Emerick Aubameyang, Edouard Mendy, Ismaila Sarr, Sadio Mane, Riyad Mahrez, Naby Keita, dan Bertran Traore akan ikut ambil di turnamen ini.

 

Sepak bola Afrika memang kerap melahirkan bakat-bakat besar dunia, dan tak jarang muncul nama ikonik yang pernah menjadi idola di zamannya.

Berikut adalah sepuluh pemain sepak bola terbaik yang lahir di bumi Afrika.

10 Pemain Afrika Terbaik Sepanjang Masa
10 Pemain Afrika Terbaik Sepanjang Masa (Grafis: Dede S Mauladi/Skor.id)

10. Yaya Toure

Menyabet gelar Pemain Afrika Terbaik selama empat kali dan membantu Pantai Gading juara Piala Afrika 2015 setelah dua kali menjadi runner-up, Yaya Toure layak mendapat satu tempat di daftar ini.

Ia pernah memenangkan gelar La Liga dua kali bersama Barcelona, tiga kali juara Liga Inggris dengan Manchester City dan menjadi salah satu pilar yang membawa kejayaan klub tersebut.

 

9. Nwankwo Kanu

Dua kali dinobatkan sebagai Pemain Afrika Terbaik, Kanu terkenal dengan gaya bermainnya yang unik.

Dengan tinggi 197 cm, Nwankwo Kanu memiliki kekuatan fisik serta pergerakan yang elegan. Ia juga dikenal cerdas di lapangan dan kemampuan tekniknya mendapat acungan jempol.

Ia mewakili Nigeria di tiga Piala Dunia dan memenangi medali emas Olimpiade 1996. Di tingkat klub Kanu juara Liga Champions bersama Ajax, Piala UEFA dengan Inter dan sejumlah gelar dengan Arsenal.

8. Jay-Jay Okocha

Okocha membantu Nigeria memenangi Piala Afrika 1994 dan medali emas Olimpiade dua tahun kemusian. Ia juga menjadi top skor bersama dan tampil ciamik di edisi 2004.

Jay-Jay Okocha bermain untuk Fenerbahce, Paris Saint-Germain, dan Bolton, Okocha tidak pernah memenangi liga.

Meski demikian, performa Okocha tetap dinikmati para pecinta sepak bola dan bakal dikenang sebagai salah satu ikon dari Afrika.

7. Michael Essien

Mantan pemain Persib Bandung, Michael Essien (kedua dari kanan), pada pengundian fase grup Liga Champions 2021-2022 di Turki, 26 Agustus 2021.
Mantan pemain Persib Bandung, Michael Essien (kedua dari kanan), pada pengundian fase grup Liga Champions 2021-2022 di Turki, 26 Agustus 2021. Twitter Fakta Bola/@FaktaSepakbola

Tak perlu diragukan lagi, Michael Essien adalah salah satu pemain Afrika terbaik sepanjang masa. Sayang, minim sukses bersama Ghana menghalanginya berada di posisi lebih tinggi.

Pencapaian terbaiknya bersama timnas adalah tampil di Piala Dunia dan runner-up Piala Afrika 2010. Ini kontras dengan apa yang ia raih di level klub.

Setelah mencuat bersama Lyon, Essien menjadi bintang di Chelsea, di mana ia memenangi dua gelar Liga Inggris dan Liga Champions.

6. Abedi Ayew ‘Pele’

Merupakan salah satu pemain terbaik di awal 1990-an dan menjadi bintang untuk Marseille.

Ia membantu tim meraih gelar Liga Prancis dua musim beruntun dan Liga Champions 1993.

Pele memenangi Piala Afrika bersama Grana pada 1982 dan sedekade kemudian terpilih sebagai pemain terbaik turnamen saat the Black Stars kalah dari Pantai Gading di final.

Meski tiga kali menyabet gelar Pemain Terbaik Afrika, Pele kurang beruntung tak bisa unjuk gigi di ajang Piala Dunia bersama Ghana.

Sementara putranya, Ibrahim, Andre, dan Jordan juga menjadi pemain internasional untuk Ghana.

5. Essam El-Hadary

El-Hadary empat kali merebut Piala Afrika bersama Mesir, menjadi pemain dengan gelar terbanyak di kompetisi ini.

Ia mengantungi 159 caps bersama timnas, sang kiper hanya satu musim bermain di Eropa, bersama klub Swiss, Sion. Tapi di Mesir, ia memenangi gelar bersama Al Ahly sebanyak delapan kali.

Disebut sebagai lawan paling tangguh yang pernah dihadapi Didier Drogba dan pada usia 45, El-Hadary bermain di Piala Dunia 2018 untuk menjadi pemain tertua di turnamen.

4. Didier Drogba

Legenda Chelsea, Didier Drogba.
Legenda Chelsea, Didier Drogba. twitter.com/ChelseaFC

Tak perlu banyak kata-kata untuk menggambarkan kehebatan Didier Drogba. Pencapaiannya di level klub layak mendapatkan apresiasi tinggi.

Drogba mengoleksi total 17 trofi bersama Chelsea, termasuk Liga Champions 2012, dan Galatasaray. Sayangnya ia tak pernah mengecap sukses di timnas Pantai Gading.

Karena itulah nama Drogba tak masuk tiga besar daftar ini, meski dua kali terpilih sebagai Pemain Terbaik Afrika dan bahkan disebut membantu mengakhiri perang saudara di kampung halamannya.

3. Samuel Eto’o

Merupakan salah satu pemain Afrika tersukses yang bermain di sepak bola Eropa. Ia juga empat kali dianugerahi penghargaan Pemain Terbaik Afrika.

Samuel Eto’o tiga kali mengangkat trofi Liga Champions bersama Barcelona dan Inter, dan namanya keluar sebagai Man of the Match saat Barca mengalahkan Arsenal di final 2006.

Striker Kamerun ini juga menikmati karier di Real Mallorca, Chelsea, Everton, dan Sampdoria. Lebih dari 400 gol digelontorkan Eto’o sepanjang kariernya.

Samuel Eto’o dua kali menang Piala Afrika dan top skor sepanjang masa turnamen serta membawa timnas merebut medali emas Olimpiade 2000. Eto’o juga mewakili Kamerun di tiga Piala Dunia.

2. Roger Milla

Ia membantu Kamerun menjadi tim Afrika pertama yang menembus perempat final Piala Dunia di usia 38 tahun, mencetak empat gol dan menari di sekitar bendera sepak pojok saat selebrasi.

Milla, yang meraih gelar Pemain Terbaik Afrika sebanyak dua kali, juga mencetak gol di Piala Dunia 1994 melawan Rusia pada usia 42. Artinya, ia menjadi pemain tertua yang mencetak gol di turnamen ini.

Kariernya di level klub tak kalah menterang. Ia mencetak lebih dari 400 gol dan bermain untuk beberapa tim Ligue 1, namun tak pernah mencetak lebih dari 13 gol dalam satu musim.

Meski namanya makin tenar di era 1990-an, namun puncak karier Milla terjadi pada 1980 ketika ia membantu negaranya meraih gelar Piala Afrika 1984 dan 1988.

1. George Weah

Presiden Liberia saat ini, George Weah.
Presiden Liberia saat ini, George Weah. (Twitter.com/TheBushChicken)

Tiga kali terpilih sebagai Pemain Terbaik Afrika, penampilan Weah pada 1990-an membuatnya mendapat julukan “King George” dan diklaim sebagai Pemain Terbaik Afrika abad ke-20.

Pada 1995, Weah menjadi pemain Afrika pertama dan satu-satunya (sampai sekarang) yang memenangi gelar Ballon d’Or. Ia juga dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Eropa dan Permain Terbaik Dunia FIFA di tahun yang sama.

Ia dikenal sebagai legenda AC Milan, di mana Weah mempersembahkan dua gelar Serie A Italia. Weah juga memenangi enam trofi selama membela Monaco dan Paris Saint-Germain, juga memenangi Piala FA dengan Chelsea.

Tapi di pentas internasional, Weah tak pernah merasakan sukses bersama timnas Liberia.

King George kini menjabat sebagai presiden Liberia setelah ia banting setir ke politik usai pensiun.

 

 

Berita Piala Afrika Lainnya

Filosofi Sapu Lidi Roger Milla Berhasil, Timnas Kamerun Menang di Laga Perdana Piala Afrika

Kamerun Membuka Piala Afrika 2021 dengan Kemenangan

  • Sumber: Mirror
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Dunia

    Minggu, 9 Januari 2022

    Piala Afrika 2021: Badai Covid-19 Menerjang, Tim Peserta Tetap Harus Main

    Tim dengan 11 pemain, walau tanpa kiper sekali pun, dinyatakan tetap wajib melanjutkan pertandingan.

    Dunia

    Minggu, 9 Januari 2022

    Piala Afrika 2021 Bergulir Dibayangi Ancaman Konflik Perang Saudara di Kamerun

    Tuan rumah Piala Afrika 2021, Kamerun, menggelar turnamen ini meski negeri mereka dalam konflik perang saudara.

    Dunia

    Minggu, 9 Januari 2022

    Positif Covid-19, Edouard Mendy Absen di Laga Pertama Piala Afrika 2021

    Edouard Mendy dinyatakan positif Covid-19 jelang Senegal menghadapi Zimbabwe di laga pertama Piala Afrika 2021.

    Terbaru

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Hasil Cile vs Argentina: Tim Tango Pertahankan Laju Tak Terkalahkan Jadi 28 Laga

    Argentina sukses meraih kemenangan 2-1 atas Cile di laga Kualifikasi Piala Dunia 2022 pada Jumat (28/1/2022) pagi WIB.

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Melihat Kiprah Iran di Piala Dunia, Wakil Asia Pertama di Piala Dunia 2022

    Mari melihat kembali catatan timnas Iran sepanjang keikutsertaan mereka di Piala Dunia.

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Hasil Ekuador vs Brasil: Tanpa Neymar, Selecao Imbang

    Brasil meraih hasil imbang saat menghadapi Ekuador di Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Amerika Selatan, Jumat (28/1/2022).

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Iran Lolos, Menerka 3 Wakil Asia Lainnya di Piala Dunia 2022

    Mari melihat peluang negara-negara Asia untuk dapat tiket langsung lolos ke Piala Dunia 2022.

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Daftar Negara yang Sudah Lolos ke Piala Dunia 2022

    Berikut ini adalah deretan negara yang sudah memastikan diri lolos ke putaran final Piala Dunia 2022.

    Dunia

    Jumat, 28 Januari 2022

    Link Live Streaming Ekuador vs Brasil di Kualifikasi Piala Dunia 2022

    Berikut link live streaming Ekuador vs Brasil di Kualifikasi Piala Dunia 2022 pada Jumat pagi WIB.

    Dunia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Iran Tim Asia Pertama yang Lolos ke Putaran Final Piala Dunia 2022 setelah Menang 1-0 atas Irak

    Iran berhasil mengamankan tiket ke putaran final Piala Dunia 2022.

    Dunia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Kualifikasi Piala Dunia 2022 Zona Asia: Derbi Panas Iran vs Irak

    Iran akan menghadapi Irak dalam kualifikasi zona Asia malam ini.

    Dunia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Hasil Piala Asia Wanita 2022: Vietnam ke Perempat Final Bersama Jepang dan Korea Selatan

    Jepang, Korea Selatan, dan Vietnam mewakili Grup C ke perempat final Piala Asia Wanita 2022 walau gagal menang pada Kamis (27/1/2022)

    Dunia

    Kamis, 27 Januari 2022

    Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia: Vietnam Kalah Lagi dan Golnya Minus 12

    Timnas Vietnam kalah 0-4 dari tuan rumah Australia dalam laga terbaru putaran ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia
    X